Senin, 12 Maret 2012

Cara Menuju Kesuksesan


Rajin: Cara Menuju Kesuksesan“Ada empat binatang yang terkecil di bumi, tetapi yang sangat cekatan: semut, bangsa yang tidak kuat, tetapi yang menyediakan makanannya di musim panas…” Amsal 30:24-25

Setiap orang yang bekerja atau menjalankan usahanya pasti ingin agar apa yang mereka kerjakan dapat berhasil dan sukses. Kesuksesan menjadi dambaan bagi setiap orang, karena dengan meraih kesuksesan maka hidup mereka akan menjadi lebih nyaman dibanding yang keadaan mereka sebelumnya.
Tapi tidak banyak yang mengetahui bahwa kesuksesan merupakan hasil kerja keras dan ketekunan dalam jangka waktu tertentu. Tidak akan ada kesuksesan tanpa usaha. Dan untuk meraih kesuksesan tentunya kita akan melewati kegagalan demi kegagalan di dalamnya. Kegagalan yang terjadi tidak boleh menghentikan kita dari berusaha. Ketika kita menghadapi kegagalan dan kita berhenti di titik tersebut, maka kita akan kehilangan kesuksesan yang telah menanti kita.
*courtesy of PelitaHidup.com

Tidak sedikit juga orang yang ingin meraih keberhasilan tidak mau bekerja keras atau bahkan tidak melakukan apapun untuk mendapatkannya. Mari kita lihat apa yang dikatakan Firman Tuhan mengenai orang yang seperti ini.
Hai pemalas, pergilah kepada semut, perhatikanlah lakunya dan jadilah bijak: biarpun tidak ada pemimpinnya, pengaturnya atau penguasanya,
ia menyediakan rotinya di musim panas, dan mengumpulkan makanannya pada waktu panen.
Hai pemalas, berapa lama lagi engkau berbaring? Bilakah engkau akan bangun dari tidurmu?
“Tidur sebentar lagi, mengantuk sebentar lagi, melipat tangan sebentar lagi untuk tinggal berbaring” — maka datanglah kemiskinan kepadamu seperti seorang penyerbu, dan kekurangan seperti orang yang bersenjata.
” Amsal 6:6-11


Bermimpi untuk meraih sukses bisa membantu kita untuk tetap fokus dalam mencapai impian tersebut. Sama seperti Yusuf yang senantiasa memegang teguh apa yang telah Tuhan janjikan melalui mimpinya. Dengan begitu Yusuf dapat terus bertahan dan tetap setia untuk meraih janji Tuhan. Tetapi jika impian tersebut tidak disertai dengan tindakan, maka kita tidak ubahnya seperti yang disampaikan oleh ayat di atas. Kemalasan tidak akan mendatangkan keberhasilan atau bahkan kesuksesan tetapi justru sebaliknya yaitu mendatangkan kemiskinan dan kekurangan bagi orang-orang yang malas bekerja.
Jika kita memperhatikan aktivitas semut, mereka tidak pernah berhenti bekerja. Mereka selalu mengumpulkan makanan yang mereka perlukan. Dan mereka tidak pernah kekurangan makanan, karena mereka selalu menjaga agar suplai makanan selalu tersedia. Demikianlah halnya kita dalam bekerja. Rajinlah bekerja bagaikan semut yang tiada henti bekerja, sehingga berkat berkelimpahan akan mendatangi kehidupan kita. Tentunya dengan tidak melupakan persekutuan pribadi kita dengan Tuhan.
*courtesy of PelitaHidup.com
Banyak juga umat Tuhan yang mengaku sudah rajin beribadah dan bahkan aktif dalam pelayanan tetapi mereka mengeluh karena tidak pernah berhasil dalam pekerjaan atau usaha yang mereka jalani. Mereka beranggapan bahwa hanya dengan rajin bersekutu dengan Tuhan, maka berkat akan tercurah bagi mereka. Padahal selain hubungan intim dengan Tuhan, Tuhan ingin agar kita juga tetap bekerja dengan giat agar berkat Tuhan dapat mengalir dalam kehidupan kita.
Sebab kamu sendiri tahu, bagaimana kamu harus mengikuti teladan kami, karena kami tidak lalai bekerja di antara kamu,
dan tidak makan roti orang dengan percuma, tetapi kami berusaha dan berjerih payah siang malam, supaya jangan menjadi beban bagi siapapun di antara kamu.
Bukan karena kami tidak berhak untuk itu, melainkan karena kami mau menjadikan diri kami teladan bagi kamu, supaya kamu ikuti.
” 2 Tesalonika 3:7-9

*courtesy of PelitaHidup.com
Rasul Paulus tidak hanya giat dalam pelayanan saja, tetapi dia juga giat dalam bekerja agar tidak menyusahkan orang lain. Dia menjadikan dirinya teladan tidak hanya dalam pelayanan, tetapi juga dalam bekerja untuk menghidupi kebutuhannya.
Keseimbangan antara pelayanan dan pekerjaan juga harus diperhatikan, jangan sampai kita hanya mengutamakan satu hal saja tetapi menelantarkan hal yang lainnya. Dengan menjaga keseimbangan antara pekerjaan dan pelayanan, maka kita dapat menjadi terang bagi setiap orang yang ada di sekeliling kita. Dengan meraih kesuksesan dalam pekerjaan, maka kita akan menjadi saksi di dalam lingkungan sekuler, di mana banyak orang-orang yang tidak mengenal Tuhan akan melihat kebesaran Tuhan terjadi dalam hidup kita.
Kesuksesan baik dalam bentuk posisi, jabatan, penghargaan, keberhasilan menyelesaikan pekerjaan, berkat materi dan lainnya merupakan hal-hal yang akan mengikuti kita ketika kita mau rajin bekerja. Kesuksesan dalam pekerjaan dan kesuksesan dalam pelayanan akan mengikuti setiap orang yang benar-benar melakukan tugasnya dengan baik.
*courtesy of PelitaHidup.com
Tangan yang lamban membuat miskin, tetapi tangan orang rajin menjadikan kaya.” Amsal 10:4
Tangan orang rajin memegang kekuasaan, tetapi kemalasan mengakibatkan kerja paksa.” Amsal 12:24
Orang malas tidak akan menangkap buruannya, tetapi orang rajin akan memperoleh harta yang berharga.” Amsal 12:27

Hati si pemalas penuh keinginan, tetapi sia-sia, sedangkan hati orang rajin diberi kelimpahan.” Amsal 13:4.
Doa:
Tuhan mampukan kami untuk dapat bekerja dengan rajin tanpa menunda-nunda pekerjaan yang menanti. Mampukan kami agar dapat bekerja keras bagi kemuliaan nama Tuhan..
Langkah iman:
  • Singkirkan segala rasa malas atau takut untuk melangkah.
  • Lakukan apa yang bisa dikerjakan saat ini dan jangan tunda-tunda pekerjaan tersebut.
  • Kerjakan tugas yang diberikan kepada kita dengan semaksimal mungkin sehingga dapat memperoleh hasil yang terbaik.

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar